Belajar Bersyukur


Akhir-akhir ini saya sedang agak jauh dari rasa syukur, sering mengeluh dan menjadi tidak sabaran. Padahal kalau melihat kondisi saya sekarang, sepertinya kok sombong banget kalau masih ngeluh dan nggak bersyukur. Yah, namanya juga manusia ya… Kalau udah dikasih sesuatu sama Allah, pasti pengin dapet yang lebih, lebih, lebih, dan lebih lagi.
Bisa dibilang saya sekarang udah dikasih banyak berkah dan kemudahan. Saya sekarang kerja di tempat yang diinginkan banyak orang, tapi masih sering mengeluh dengan pekerjaan yang menurut saya membosankan, dan orang2 di kantor yang kerjanya masih kurang profesional. Saya udah punya 2 gelar, tapi masih suka ngeluh karena ngerasa ilmunya nggak nambah banyak. Saya dapet tempat kos yang enak, tapi lagi-lagi masih suka ngeluh juga. Sombong banget kan?
Kalau nurutin kemauan diri… Hidup emang nggak pernah bikin puas. Pasti ada hal-hal tidak sempurna yang akan kita temui: pekerjaan yang kurang menyenangkan, rekan kerja yang nyebelin, tempat tinggal yang nggak nyaman, teman yang nggak asik, dan sebagainya. Padahal kalau dipikir-pikir, kan emang di dunia ini nggak ada yang sempurna? Cuma Tuhan yang Maha Sempurna.
Kalau kita sering ngebandingin sama orang yang kita pikir hidupnya lebih baik, ya pasti kita bakal ngeluh dan nggak bisa bersyukur. Kalau kita cuma punya duit 50rb, jangan ngebandingin sama yang punya 100rb, tapi coba liat orang lain yang cuma punya 1000 perak, atau bahkan nggak punya duit sama sekali. Boleh sih ngebandingin sama yang lebih ‘tinggi’, asal itu untuk memotivasi kita agar berusaha lebih baik lagi. Misalnya, kita selalu ngebandingin diri sama Sandiago Uno yang udah jadi pengusaha kaya. Boleh banget kok kalo kita mikir, “Kok Sandiago Uno bisa sukses gitu, sementara aku masih gini-gini aja ya?” Nah, habis itu jangan terus bikin kita ngeluh karna kita nggak kunjung sukses, tapi jadikan itu pemacu kita buat ikutan jadi sukses.
Boleh juga ngebandingin diri kita sama orang-orang yang ibadahnya lebih kenceng dari kita, asal itu kemudian jadi alasan untuk kita nambah frekuensi ibadah. Ngebandingin sama temen kita yang lebih pinter juga boleh, biar kita makin rajin belajarnya, sapa tau bisa ikut jadi pinter juga.
Yang nggak boleh itu kalo ngeliat orang lebih sukses, lebih kaya, lebih pinter, lebih alim, lebih cakep, trus bikin kita minder dan bikin nggak bersyukur. Tuhan udah nyiptain kita sesuai porsinya yang pas. Syukuri apa yang sudah kita punya, sambil terus memperbaiki diri agar jadi orang yang lebih baik. Rejeki, jodoh, kepandaian, emang udah diatur Tuhan. Tapi Tuhan juga ngasih kesempatan buat umatnya yang mau berusaha buat merubah diri, termasuk soal rejeki, jodoh, maupun kepandaian. Jodoh emang di tangan Tuhan, tapi sama kayak rejeki, butuh usaha dari kita untuk ngambil dari tangan Tuhan dan dapat yang terbaik.
Usaha kalau nggak dibarengin doa dan tawakal ya bakal susah dapet berkah dari Tuhan. Ditambah satu lagi, bersyukur, biar makin berkah juga usahanya. Dengan bersyukur, kita dijauhkan dari rasa sombong, dan buat kita makin kenceng kirim doanya ke Tuhan. Dengan bersyukur, kita bakal lebih hepi dalam menjalani segala hal, termasuk hambatan dan rintangan. Ngeluh itu cuma bikin kita jadi nggak ikhlas ngejalanin sesuatu. Kalau udah nggak ikhlas, mana mungkin kita bisa hepi dengan apa yang kita kerjakan?
Contohnya saya ini, ketika saya mengeluh dengan pekerjaan di kantor, saya jadi tidak ikhlas mengerjakan tugas-tugas saya, dan akhirnya saya kerja dengan terpaksa. Kerja yang terpaksa itu bikin saya nggak nyaman, dan nggak hepi. Coba kalau saya lebih bersyukur, pastinya saya bakal lebih ikhlas bekerja. Bersyukur itu membuat kita selalu positive thinking dalam memandang segala hal. Karena bahkan ketika sedang dalam musibah pun, selalu ada hal-hal positif yang bisa kita syukuri. Misalnya sehabis jatuh dari sepeda, orang yang pandai bersyukur biasanya akan bilang, “Wah, untung cuma lecet nih!” Nah, lecet aja masih untung kan?
Selain bermanfaat buat diri sendiri, bikin sehat secara psikologis, bersyukur juga bisa bermanfaat buat orang banyak. Lah, kok bisa? Iya dong… Biasanya kalo kita rajin bersyukur, kita akan lebih bahagia. Orang yang bahagia biasanya lebih mudah berbagi dengan orang-orang di sekitarnya. Entah berbagi uang, makanan, barang, atau minimal berbagi senyum. Senyum itu juga termasuk salah satu bentuk sedekah loh 😉
Jadi,,,yuk belajar lebih bersyukur dengan apapun yang kita punya. Bersyukur karena belum dapat pekerjaan, setidaknya kita masih punya banyak waktu bareng keluarga, atau untuk membantu orang-orang di sekitar. Bersyukur karena belum punya pacar, setidaknya kita masih bisa pergi bareng teman-teman, atau travelling kemanapun kita mau, hehe. Bersyukur meski nggak punya uang, setidaknya kita nggak bingung hari ini mau jalan-jalan kemana, nggak takut kemalingan, hoho.
Intinya, apapun yang kita miliki, sebanyak atau sesedikit apapun itu, mari kita syukuri. Dan jadikan rasa syukur itu sebagai alasan untuk kita berbagi dengan orang lain. Berbagi apa saja, uang, barang, tenaga, pikiran, ataupun senyum termanis yang kita punya.
Yuk bersyukur, yuk berbagi 😉

Maka, nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan?

Advertisements

One thought on “Belajar Bersyukur”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s